Evolusi dari Busur Tanduk Recurve Komposit

Busur dan anak panah adalah salah satu senjata pertama yang digunakan oleh umat manusia. Hanya kesimpulan yang dapat dibuat mengenai evolusi busur sebagai tanggal asalnya sejauh ini dalam sejarah. Bentuk busur dan anak panah yang berkembang secara mengejutkan diabadikan dalam gambar gua Paleolitik Akhir di Spanyol dan Prancis Selatan. Jadi, kami memiliki alasan kuat untuk percaya bahwa bentuk ini adalah hasil dari prosedur evolusi panjang yang berlangsung selama Paleolitik.



Arkeolog dan etnolog berasumsi bahwa busur didahului oleh panah lempar, atau tombak, yang berkembang lebih halus seiring dengan berkembangnya keterampilan teknologi umat manusia. Seiring berjalannya waktu, itu disediakan dengan mata panah yang lebih kecil, dan dibuat untuk mencapai targetnya dengan metode yang lebih dan lebih rumit.

Salah satu metode ini adalah semacam tali yang dililitkan di sekitar pangkal anak panah yang, ketika dijentikkan, memberikan putaran ke anak panah, meningkatkan akurasinya. Instrumen lain adalah panah, atau tombak, tongkat lempar, yang memfasilitasi pemanfaatan kekuatan otot manusia secara lebih efektif. Kedua metode kuno tersebut masih digunakan pada pergantian abad (ke-20) di Asia Timur Laut, dan Amerika Utara. Contoh terkenal lainnya adalah woomera yang digunakan oleh penduduk asli Australia hingga saat ini.

Berbagai pendapat berbeda-beda mengenai pertanyaan kapan dan bagaimana nenek moyang kita mengenali energi yang berada dalam fleksibilitas kayu dan lebih khusus lagi bagaimana memanfaatkan energi yang tersimpan ini. Masih belum jelas apakah cabang, gertakan punggung, atau alat musik bersenar (artefak?), Yang sudah ada saat itu, memicu gagasan untuk menghubungkan kedua ujung tongkat fleksibel dengan sebuah tali. Itu adalah ide menggunakan energi dari tongkat yang bengkok untuk memproyeksikan anak panah — awalnya itu mungkin semacam tombak pendek - yang di tegang pada seutas tali untuk mencapai target. Pertanyaan lainnya adalah apakah busur ditemukan di satu wilayah geografis atau muncul secara bersamaan di berbagai wilayah.

Munculnya busur pertama dalam petroglif jelas merupakan hasil dari proses evolusi yang panjang. Karena bahan busurnya mudah rusak, contoh-contoh dari masa yang sangat awal tidak bertahan. Anak panah juga pasti diukir dari kayu – hanya ujungnya yang dikeraskan dalam api– dan membusuk selama puluhan ribu tahun. Mungkin juga bahwa mata panah awal yang lebih kasar, meskipun terbuat dari bahan yang lebih tahan (misalnya batu), sangat mirip dengan kepala tombak sehingga hampir tidak mungkin untuk membedakannya.

Dalam gambar gua Spanyol dari periode terakhir Paleolitik Muda, kita dapat melihat banyak gambar pria dengan busur dan anak panah. Selain itu, dalam representasi awal ini, bentuk busur juga dapat dilihat dengan jelas, baik dalam keadaan ditarik maupun dalam keadaan tidak ditarik.
Menariknya, kurva dari beberapa busur yang tidak ditarik ini mengingatkan kita pada bentuk karakteristik busur refleks.

Busur dapat diklasifikasikan menjadi empat kelompok sebagai berikut:

busur kayu sederhana (satu lapis, non refleks)
busur refleks sederhana
busur panjang komposit (berlapis-lapis)
busur tanduk recurve komposit (berlapis-lapis)

Busur kayu sederhana masih bisa ditemukan di antara suku-suku pemburu-pengumpul yang ada:
Orang Afrika atau Asia Selatan yang bertubuh kecil (seperti Bushmen, Pygmy, Semang, Sakai dll.) Dan di antara penduduk asli yang tinggal di hutan di Amerika Selatan. Sangat mirip dengan ini adalah busur olahraga tradisional Inggris yang juga merupakan busur mandiri - ini adalah sesuatu yang banyak dari kita akan kenal sejak masa kanak-kanak.



Kategori busur refleks sederhana adalah salah satu yang menarik. Berlawanan dengan kelompok pertama, penampang kayu busur biasanya tetragonal (profil persegi), atau jika melingkar itu sangat berbentuk kelinci, artinya, memiliki alur di dalamnya.

Busur lurus berlaminasi dari kelompok ketiga dapat ditemukan di antara orang-orang yang berburu di Siberia. Lapisan pertama biasanya terbuat dari jenis kayu yang kuat: pohon birch, atau yew; untuk ini lapisan kayu pinus direkatkan dengan lem ikan. Busur yang belum ditarik lurus seperti dadu (untuk menjaga kelurusannya bila tidak digunakan sering diikat ke tongkat lurus). Jenis ini memiliki sejarah panjang juga: Busur berlapis neolitik dari abad ke-2 SM ditemukan di penggalian Serovo dekat Danau Baikal. Penemuan serupa muncul dari penggalian Neolitik Jepang juga.

Kategori keempat adalah komposit busur tanduk recurve. Tidak hanya itu terdiri dari lebih banyak lapisan, tetapi tidak digambar itu kurva persis berlawanan arah yang dirangkai. Contoh catatan pertama berasal dari kuburan agung Milenium ke-2 SM di Mesir.

Banyak barang berakhir di museum Kairo, Oxford dan Berlin. Di sini mereka, tentu saja, dianalisis secara mendetail. Mereka terdiri dari lebih banyak lapisan, dan melengkung berlawanan dengan arah merangkai. Lapisan luarnya adalah kayu; diikuti oleh jaringan otot, dan di sisi dalam menghadap pemanah menjalankan bilah tulang. Busur laminasi - sebagian untuk alasan penguatan, sebagian untuk ornamen - dibungkus bundar dengan ceri, pohon birch, atau kulit kayu limau. Pada pegangan busur penampang melintang, sedangkan ke arah kedua ujungnya rata.



0 Komentar