Mengenal Teknik Panahan

Banyak dari kita memiliki ingatan masa kecil tentang menonton panahan di televisi atau film. Kita bahkan mungkin pernah memegang busur sendiri ketika kita masih muda. Dari sini kita tahu bahwa, untuk pemanah tangan kanan, busur dipegang di tangan kiri, sementara tangan kanan menempatkan ("nocks") panah ke tali, dan menariknya kembali, bersama dengan anak panah, di bawah tekanan. Ketegangan ini akhirnya dilepaskan untuk memungkinkan anak panah terbang di udara menuju targetnya.

Namun, tentu saja lebih sedikit orang - selain pemanah olahraga profesional, tentu saja - yang akrab dengan berbagai teknik memegang busur dan anak panah, beberapa di antaranya tidak mengganggu pengamat biasa tetapi sangat signifikan dalam variasi dan efeknya.

Cara termudah adalah dengan memegang busur secara horizontal, dan menempatkan panah di atasnya dengan tangan kanan. Dengan cara ini akan lebih mudah untuk membidik juga, karena mata panah dapat dipusatkan langsung pada busur busur. Jika ditahan dengan cara ini, panah tidak dibelokkan ke kiri atau ke kanan saat terbang. Namun, metode ini juga memiliki kekurangan tertentu. Ada batasan seberapa jauh busur dapat direntangkan karena batasan jangkauan lengan.

Setelah ukuran busur ditingkatkan untuk mendapatkan kekuatan yang lebih besar, memegang busur secara horizontal tidak memungkinkan pemanah untuk sepenuhnya memanfaatkan kekuatan proyektil busur. Oleh karena itu, tidak dapat dihindari bahwa para pemanah akan berubah menjadi memegang busur secara vertikal, karena dalam posisi ini mereka tidak dibatasi dalam menarik kembali tali. Dengan penanganan vertikal, seseorang dapat menarik senar ke belakang - jika cukup kuat - sampai ke garis telinga kanan, meskipun hal ini membuat bidikan menjadi kurang akurat.

Namun ketidakakuratan ini dapat diimbangi dengan penahan tali yang benar. Kepala panah, ditempatkan dari atas ke busur yang dipegang secara horizontal, harus berakhir di sisi kiri busur busur dan bertumpu pada jari telunjuk tangan kiri setelah busur diangkat ke posisi tegak lurus. Posisi ini mengakibatkan sedikit gambar panah ke kiri. Untuk mengoreksi pergeseran sisi, seseorang tanpa sengaja akan mengarahkan sedikit ke kanan, meskipun memegang tali dengan tangan kanan sudah mendorong busur ke kanan, asalkan yang disebut "pegangan senar klasik" digunakan.

Namun, keadaan benar-benar berubah ketika sekitar abad ke-7 SM, tentara yang menggunakan busur turun ke punggung kuda, dan tabung panah dipindahkan dari belakang ke ikat pinggang. Harus menjangkau ke anak panah, akan agak sulit — terutama dengan menunggang kuda — untuk menempatkan panah di atas tali. Karena alasan inilah sebagian besar orang berkuda menempatkan anak panah dari bawah ke atas busur sambil menahannya dalam posisi horizontal, sebelum memutar haluan ke posisi vertikal untuk membidikkan anak panah. Kepala panah dengan cara ini berakhir di sisi kanan busur busur, bertumpu pada ibu jari tangan kiri.

Tindakan ini, dengan menarik panah ke kanan busur, memiliki efek pada senar bahkan setelah saat pelepasannya: senar, sebagai efek penyeimbang, bergetar ke kanan sehingga tidak mengenai lengan bawah. Jadi, saat menggunakan pegangan tali Mongolia, juga dikenal sebagai pegangan ibu jari, tidak perlu memakai pelindung lengan. Namun ibu jari berada di bawah tekanan berat oleh tali sehingga menjadi umum untuk memakai semacam cincin datar di ibu jari kanan yang terbuat dari tulang, tanduk, atau lebih jarang logam, untuk melindunginya. 


Representasi yang sangat awal dari memanah berkuda sudah mencerminkan pergeseran tali pegang ke kanan. Terlihat pada relief tinggi Asiria bahwa para pemanah menembak dengan anak panah di sisi kanan haluan; selanjutnya, mereka mencengkeram anak panah ke busur dengan ibu jari kiri mereka. Mengunci panah ke string di sisi kanan juga terlihat dalam pencitraan Scythian awal.

0 Komentar